( AMALAN ) GABUNGKAN DIANTARA 9 AMAL INI SEBAGAI KUNCI RIZKI DITENGAH KRISIS

11947506_10153935040666840_127327600313135185_nDitengah krisis ada baiknya kita semua pada mendekat kepada Allah, mari gabungkan cara-caranya ditulisan ini, insya Allah ini sebuah pencerahan, sekaligus pengingat, cara-cara ini kalau bisa jangan cuma satu, semampunya diambil seberapanya gitu, kebanyakan mungkin kita terpaku pada satu cara. Ibarat main silat langsung sekian jurus, selain melatih kita selalu bergantung sama Allah, insya Allah bisa jd jalan untuk tetap tegar ditengah krisis, kemudian amalan ini bisa jadi jalan untuk mengumpulkan bekal pulang diakhirat kelak. Baca secara perlahan dan dipahami maknanya. Insya Allah Allah kasih kita sakses didunia dan akhirat..

1. Istighfar dan Taubat

Nabi Nuh Alaihissalam berkata kepada kaumnya : “Maka aku katakan kepada mereka, mohon ampunlah kepada Rabb-mu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun, niscaya Dia akan menurunkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula didalamnya) sungai-sungai”. (QS Nuh : 10-12)

”Barang siapa yang selalu beristighfar, Allah akan memberinya kelapangan dalam setiap kesempitannya. Dan, Allah akan membukakan jalan dari kesusahannya serta Allah akan memberinya rezeki dari yang tidak disangka-sangka.” (HR Abu Daud dan Ibnu Majah).

2. Taqwa

Fiman Allah : “Barang siapa yang bertaqwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan jalan keluar baginya dan memberinya rizki dari arah yang tiada disangka-sangkanya”. (QS. Ath-Thalaq : 2-3)

Salah satu ayat yang menyebutkan ciri utama orang bertaqwa adalah ayat sebagai berikut adalah cinta akhirat :

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَلَلدَّارُ الْآَخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

”Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?” (QS Al-An’aam ayat 32)

Setiap pendamba negeri akhirat selalu siap kepayahan dalam ibadah, tidak bergantung pada hitungan dunia, pecinta akhirat akan selalu memberikan yang terbaik dan tidak seadanya semisal sholat diakhirwaktu, malas, berat bersedekah terbaik lebih milih yang jelek, menunda beramal shaleh dst.

Allah maha tahu kesungguhan pengorbanan hamba-Nya.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, dimana beliau bersabda: “Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya” (HR. Bukhari no. 5660 dan Muslim no. 2571).

Dalam kasus taqwa sebagai target Ramadhan ibadah Rosulullah ialah dermawan, shalat malam, membaca Al-Qur’an, susul dengan puasa sunnahnya dibulan lain.

“Nabi saw adalah orang yang amat dermawan, dan beliau lebih dermawan pada bulan Ramadan, saat beliau ditemui Jibril untuk membacakan padanya Alquran. Jibril menemui beliau setiap malam pada bulan Ramadan, lalu membacakan padanya Alquran. Rasulullah saw ketika ditemui jibril lebih dermawan dalam kebaikan daripada angin yang berhembus.” (HR. Bukhari & Muslim).

3. Berbuat baik kepada orang-orang lemah

Mush’ab bin Sa’d berkata, bahwasanya Sa’d merasa dirinya memiliki kelebihan daripada orang lain. Maka Rasulullah S.A.W bersabda : “Bukankah kalian ditolong dan diberi rizki lantaran orang-orang lemah diantara kalian?”. (HSR. Bukhari)

Rosulullah saw bersabda : Barangkali orang yang rambutnya semrawut dan bajunya berdebu, serta selalu ditolak jika bertamu, jika ia bersumpah kepada Allah, niscaya Allah akan mengabulkannya ( HR Muslim )

Orang lemah apalagi yang shaleh itu kunci Allah menolong hambaNya, jangan mereka dizalimi dan disakiti. Bisa mengundang kemurkaan Allah .

Rosulullah saw bersabda : “Sesungguhnya kamu diberi kemenangan dan dilimpahkan rizqi karena adanya orang-orang lemah diantara kalian” ( Hr Bukhari , Tirmidzi dan Abu Daud )

Allah berfirman : “Adapun terhadap orang yatim, janganlah kamu berlaku sewenang- wenang . Dan terhadap orang yang minta- minta, maka janganlah kamu menghardiknya ( Ad Duha :9-10 )

Menghardik saja tidak boleh apalagi menzalimi dan menyakiti mereka ? Bilamana suatu negeri yang penguasanya semena-mena terhadap orang susah, bisa jadi negeri itu akan kena krisis tak berujung. Para Nabiyullah dekat dengan orang miskin, maka itulah salah satu mengapa mereka diberi kemenangan.

4. Bertawakkal (berserah diri) kepada Allah

Rasulullah S.A.W bersabda : “Sungguh, seandainya kalian bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal, niscaya kalian akan diberi rizki sebagaimana rizki burung-burung. Mereka berangkat pagi dengan perut lapar, dan pulang sore hari dalam keadaan kenyang”. (HSR. Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Majah, Ibnul Mubarak, Ibnu Hibban, Al Hakim, Al Qudha’i dan Al Baghawi dari Umar bin Khaththab t)

5. Silaturrahim (menyambung tali kekerabatan yang masih ada hubungan nasab)

Rasulullah S.A.W bersabda : “Barangsiapa yang ingin dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya, hendaklah ia menyambung tali silaturrahim” (HSR. Bukhari)

Diantara yang utama ialah berbakti kepada kedua orang tua yang masih hidup.

6. Berinfak dijalan Allah

Allah berfirman : “Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya. Dialah sebaik-baiknya Pemberi rizki”. (QS. Saba : 39)

Memberi nafkah kepada orang yang menuntut ilmu, waqaf dst.

Anas bin Malik berkata : “Dulu ada dua orang bersaudara pada masa Rasulullah r. Salah seorang mendatangi (menuntut ilmu) pada Rasulullah r, sedangkan yang lainnya bekerja. Lalu saudaranya yang bekerja itu mengadu kepada Rasulullah r (lantaran ia memberi nafkah kepada saudaranya itu), maka Beliau r bersabda : “Mudah-Mudahan engkau diberi rizki dengan sebab dia”. (HSR.Tirmidzi dan Al Hakim, Lihat Shahih Sunan Tirmidzi)

7. Perbanyak syukur

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman. “Dan ingatlah tatkala Rabbmu mengumandangkan : “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku) maka sesungguhnya adzab-Ku sangat pedih” [Ibrahim : 7]

Pada ayat lain, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman. “Dan barangsiapa yang bersyukur, maka sesungguhnya ia bersyukur demi (kebaikan) dirinya sendiri” [An-Naml : 40]

8. Bekerja Saat Waktu Pagi.

Di antara jalan untuk meraih keberkahan dari Allah, ialah menanamkan semangat untuk hidup sehat dan produktif, serta menyingkirkan sifat malas sejauh-jaunya. Caranya, senantiasa memanfaatkan karunia Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan hal-hal yang berguna dan mendatangkan kemaslahatan bagi hidup kita.

Termasuk waktu yang paling baik untuk memulai bekerja dan mencari rizki, ialah waktu pagi. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memanjatkan do’a keberkahan.

“Ya Allah, berkahilah untuk ummatku waktu pagi mereka” [HR Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasa-i, Ibnu Majah]

Contoh lain dari keberkahan waktu pagi, ialah sebagaimana yang dilakukan oleh sahabat Shakhr Al-Ghamidi Radhiyallahu ‘anhu. Yaitu perawi hadits ini dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Shakhr bekerja sebagai pedagang. Usai mendengarkan hadits ini, ia pun menerapkannya. Tidaklah ia mengirimkan barang dagangannya kecuali di pagi hari. Dan benarlah, keberkahan Allah Subhanahu wa Ta’ala dapat ia peroleh. Diriwayatkan, perniagaannya berhasil dan hartanya melimpah ruah. Dan berdasarkan hadits ini pula, sebagian ulama menyatakan, tidur pada pagi hari hukumnya makruh.

9. Sholat Dhuha rutin

Rasulullah bersabda di dalam Hadits Qudsi, Allah SWT berfirman, “Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat shalat dhuha, karena dengan shalat tersebut, Aku cukupkan kebutuhanmu pada sore harinya.” (HR Hakim & Thabrani)
Gabungin dah sembilan cara ini, bersama-sama jangan menunda dan meremehkan, karena Allah menuruti prasangka hamba-Nya. Siap ya ?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s